Langkau ke kandungan utama

Hukum mendirikan Rumahtangga.

Islam telah memberikan 3 hukum ataupun menggariskan rukun-rukun berumahtangga, serta siapakah yang boleh bernikah.

1. Wajib
Wajib bagi orang kuat nafunya dan mampu kahwn serta khuatir berbuat jahat. Dalam hal ini Imam al-Qurtubi berpendapat;

“Orang bujang yang sudah mampu berkahwin dan takut dirinya serta agamanya akan hancur, sedangkan tidak ada jalan lain untuk menyelamatkannya kecuali dgn berkahwin, maka tidak ada perselisihan pendapat tentang dirinya,dia wajib berkahwin.”

2. Haram
Ianya haram bg mereka yg tidak yakin dapat melaksanakan kewajipan sebagai suai, baik zahir dan batin. Begitu juga bagi perempuan yang tahu dia tidak dapat memenuhi kehendak suaminya, umpama penyakit ataupun sebagainya. Dia wajib menerangkan dgn baik akan ketidak sempurnaan itu kpd lelaki yg hendak mengahwininya.

3. Makruh
Hukum ini bg mereka yang lemah nafsu atau yang tidak berhajat kahwin dan sanggup menjaga nafsunya sert bimbang tdak dapat melaksanakan hukum-hukum berumahtangga dengan pasangannya.


Kesimpulannya daripada perlaksanaan hukum dan rukun-rukun perkahwinan itu dapat disimpulkan, kebahagiaan sesebuah rumahtangga itu dapat dinikmati bila;
1. Suami isteri dapat member kasih saying yang sejati.
2. Dapat menjaga hati pasangan masing-masing.
3. Simpati dan timbang rasa dalam semua keadaan.
4. Bertolak ansur
5. Ikhlas dan jujur dalam hubungan dan layanan.
6. Ridak mementingkan diri sendiri
7. Sabar menempuh godaan dan cubaan
8. Sanggup bersusah dan bersenang bersama
9. Sanggup menerima dan member
10. Masing-masing peka kepada masalah rumahtangga dn berusaha untuk menyelesaikannya.

Adinda: Jelas bahawa perkahwinan yang ikhlas dn tanpa desakkan kebendaan atau nafsu amarah sahaja yang mendapat kebahagiaan dan keberkatan daripada Allah.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Hukum melancap menurut Islam

Firman Allah swt : "Dan orang-orang yang memelihara kemaluan mereka kecuali terhadap isterinya atau hamba sahayanya, mereka yang demikian itu tidak tercela. Tetapi barangsiapa berkehendak selain dari yang demikian itu, maka mereka itu adalah orang-orang yang melewati batas." (Al-Mu’minun: 5- 7).Hal ini bermakna, onani amat ditegah oleh Islam tetapi menurut beberapa orang ulama, onani dibenarkan jika ia boleh mencegah maksiat(menurut Imam Ahmad Hambal & Ibnu Hazmin )Onani juga diklafikasikan sebagai dosa besar. Islam menggalakkan orang muslim berkahwin untuk mencegah dosa sebagai berikut:"Hai para pemuda! Barangsiapa di antara kamu sudah mampu kahwin, maka kahwinlah; kerana dia itu dapat menundukkan pandangan dan menjaga kemaluan." (Riwayat Bukhari)

Teknik Onani untuk wanita

Wanita

Teknik-teknik pelancapan wanita termasuk seorang wanita meraba vulvanya, terutamanya kelentitnya, dengan jari telunjuk dan/atau tengah. Kadang-kadang satu atau lebih jari boleh dimasukkan ke dalam farajnya untuk mengusap berulangan dinding hadapan farajnya di mana g-spotnya terletak.[9] Bantuan pelancapan seperti sebuah alat penggetar, dildo atau bola Ben Wa juga dapat digunakan untuk merangsang faraj dan kelentit. Banyak wanita mengusap dada mereka atau merangsang puting dengan tangan bebas, jika ini tempat-tempat diterima untuk perangsangan seksual. Perangsangan dubur juga dinikmati oleh sesetengah. Pelinciran kadang-kadang digunakan sewaktu pelancapan, terutamanya ketika penembusan terlibat, tetapi ini bukanlah sejagat dan banyak wanita mendapati pelinciran semulajadi memusakan.Posisi-posisi umum termasuk membaring di belakang atau memandang ke bawah, duduk, menyangkung, melutut atau berdiri. Dalam sebuah bak mandi atau pancuran seorang wanita dapat secara terusan meletakkan …

KISAH DAN TELADAN- ISTERINYA SEORANG KHUNSA

Semasa Saidina Ali r.a memerintah maka terjadilah satu peristiwa yang tidak pernah terjadi sebelumnya. Seorang lelaki telah berkahwin dengan seorang wanita yang khunsa (memiliki dua alat kelamin).

Si suami juga menghadiahkan seorang jariah kepada isterinya. Setelah beberapa lama, isterinya yang khunsa itupun melahirkan anak. Tidak berapa lama selepas itu, timbul pula nafsu berahi wanita khunsa itu terhadap jariahnya. Akhirnya jariah ini juga melahirkan anak.

Masyarakat menjadi gempar dan peristiwa ini sampai ke pengetahuan Saidina Ali. Khalifah terus menghantar pakar untuk mengesahkannya. Ternyata wanita khunsa ini mengalami haid seperti perempuan serta keluar air mani dari dua alat kelaminnya. Dia boleh dijimak suaminya dan boleh juga menjimak jariahnya.

Untuk menentukan jantina sebenar wanita ini Khalifah Ali tidak ketandusan akal. Beliau menghantar pakar untuk menghitung tulang rusuk wanita ini. Hasilnya ternyata rusuk sebelah kiri wanita ini kurang satu dari rusuk yang k…