Langkau ke kandungan utama

Proses penceraian tradisional - Kaum Cina


Dalam masyarakat Cina tradisional, terdapat tiga cara utama untuk membubarkan perkahwinan:

  1. Perceraian tanpa kesalahan: Menurut kod undang-undang Dinasti Tang (618-907), sebuah perkahwinan boleh dibubarkan atas sebab tidak bersesuaian, asalkan suami menulis catatan perceraian.
  2. Pembubaran perkahwinan melalui mandat negara: Ini berlaku jika salah satu pasangan melakukan jenayah serius (ditakrifkan dengan berbagai-bagai cara, tetapi ditakrifkan dengan lebih longgar untuk isteri) terhadap pasangan atau klan pasangannya.
  3. Pengisytiharan perceraian satu pihak oleh suami: Bagaimanapun, untuk berkuatkuasa di sisi undang-undang, perceraian tersebut harus mendasarkan salah satu daripada tujuh alasan yang berikut:
    1. Isteri tidak taat kepada ibubapa mentua. Ini menyebabkan mentua berupaya membubarkan perkahwinan tanpa kerelaan hati pasangan.
    2. Isteri tidak berjaya melahirkan anak lelaki.
    3. Isteri tidak beradab atau berzina.
    4. Isteri cemburu. Ini termasuk membantah suami kerana berkahwin lagi seorang isteri atau mengambil gundik.
    5. Isteri mempunyai penyakit yang keji.
    6. Isteri suka mengumpat.
    7. Isteri mencuri.

Jelas alasan-alasan tersebut boleh diputarbelitkan untuk menyesuaikan suami dan keluarganya. Bagaimanapun, terdapat tiga kekecualian yang jelas yang penceraian satu pihak tidak dibenarkan:

  1. Isteri tidak ada keluarga untuk pulang.
  2. Isteri pernah berkabung selama tiga tahun penuh untuk seorang mertua.
  3. Suami miskin pada masa perkahwinan, tetapi kini telah menjadi kaya.

Undang-undang di atas adalah berkenaan dengan penceraian satu pihak yang dikuatkuasakan sejak dari masa Dinasti Tang sehingga dibubarkan oleh kerajaan Republik China pada tahun 1930.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Teknik Onani untuk wanita

Wanita

Teknik-teknik pelancapan wanita termasuk seorang wanita meraba vulvanya, terutamanya kelentitnya, dengan jari telunjuk dan/atau tengah. Kadang-kadang satu atau lebih jari boleh dimasukkan ke dalam farajnya untuk mengusap berulangan dinding hadapan farajnya di mana g-spotnya terletak.[9] Bantuan pelancapan seperti sebuah alat penggetar, dildo atau bola Ben Wa juga dapat digunakan untuk merangsang faraj dan kelentit. Banyak wanita mengusap dada mereka atau merangsang puting dengan tangan bebas, jika ini tempat-tempat diterima untuk perangsangan seksual. Perangsangan dubur juga dinikmati oleh sesetengah. Pelinciran kadang-kadang digunakan sewaktu pelancapan, terutamanya ketika penembusan terlibat, tetapi ini bukanlah sejagat dan banyak wanita mendapati pelinciran semulajadi memusakan.Posisi-posisi umum termasuk membaring di belakang atau memandang ke bawah, duduk, menyangkung, melutut atau berdiri. Dalam sebuah bak mandi atau pancuran seorang wanita dapat secara terusan meletakkan …

Hukum melancap menurut Islam

Firman Allah swt : "Dan orang-orang yang memelihara kemaluan mereka kecuali terhadap isterinya atau hamba sahayanya, mereka yang demikian itu tidak tercela. Tetapi barangsiapa berkehendak selain dari yang demikian itu, maka mereka itu adalah orang-orang yang melewati batas." (Al-Mu’minun: 5- 7).Hal ini bermakna, onani amat ditegah oleh Islam tetapi menurut beberapa orang ulama, onani dibenarkan jika ia boleh mencegah maksiat(menurut Imam Ahmad Hambal & Ibnu Hazmin )Onani juga diklafikasikan sebagai dosa besar. Islam menggalakkan orang muslim berkahwin untuk mencegah dosa sebagai berikut:"Hai para pemuda! Barangsiapa di antara kamu sudah mampu kahwin, maka kahwinlah; kerana dia itu dapat menundukkan pandangan dan menjaga kemaluan." (Riwayat Bukhari)

KISAH DAN TELADAN- ISTERINYA SEORANG KHUNSA

Semasa Saidina Ali r.a memerintah maka terjadilah satu peristiwa yang tidak pernah terjadi sebelumnya. Seorang lelaki telah berkahwin dengan seorang wanita yang khunsa (memiliki dua alat kelamin).

Si suami juga menghadiahkan seorang jariah kepada isterinya. Setelah beberapa lama, isterinya yang khunsa itupun melahirkan anak. Tidak berapa lama selepas itu, timbul pula nafsu berahi wanita khunsa itu terhadap jariahnya. Akhirnya jariah ini juga melahirkan anak.

Masyarakat menjadi gempar dan peristiwa ini sampai ke pengetahuan Saidina Ali. Khalifah terus menghantar pakar untuk mengesahkannya. Ternyata wanita khunsa ini mengalami haid seperti perempuan serta keluar air mani dari dua alat kelaminnya. Dia boleh dijimak suaminya dan boleh juga menjimak jariahnya.

Untuk menentukan jantina sebenar wanita ini Khalifah Ali tidak ketandusan akal. Beliau menghantar pakar untuk menghitung tulang rusuk wanita ini. Hasilnya ternyata rusuk sebelah kiri wanita ini kurang satu dari rusuk yang k…