Langkau ke kandungan utama

Teknik Onani untuk wanita

Wanita



Teknik-teknik pelancapan wanita termasuk seorang wanita meraba vulvanya, terutamanya kelentitnya, dengan jari telunjuk dan/atau tengah. Kadang-kadang satu atau lebih jari boleh dimasukkan ke dalam farajnya untuk mengusap berulangan dinding hadapan farajnya di mana g-spotnya terletak.[9] Bantuan pelancapan seperti sebuah alat penggetar, dildo atau bola Ben Wa juga dapat digunakan untuk merangsang faraj dan kelentit. Banyak wanita mengusap dada mereka atau merangsang puting dengan tangan bebas, jika ini tempat-tempat diterima untuk perangsangan seksual. Perangsangan dubur juga dinikmati oleh sesetengah. Pelinciran kadang-kadang digunakan sewaktu pelancapan, terutamanya ketika penembusan terlibat, tetapi ini bukanlah sejagat dan banyak wanita mendapati pelinciran semulajadi memusakan.

Posisi-posisi umum termasuk membaring di belakang atau memandang ke bawah, duduk, menyangkung, melutut atau berdiri. Dalam sebuah bak mandi atau pancuran seorang wanita dapat secara terusan meletakkan air pada kelentit dan vulvanya. Memandang ke bawah seorang dapat menggunakan tangan, seorang dapat bercelapak sebuah bantal, sudut atau hujung katil, kaki seorang pasangan atau sesetengah pakaian merenyukkan dan "membonggal" vulvanya dan kelentit terhadapnya. Berdiri tegak, sebuah kerusi, sudut sebuah benda perabot atau juga sebuah mesin basuh dapat digunakan untuk merangsang kelentitnya melalui labia dan pakaiannya.

Pada 1920an, Havelock Ellis melaporkan bahawa tukang jahit abad yang lepas menggunakan reported that turn-of-the-century seamstresses using injak-injakan mesin jahit dapat mencapai puncak syahwat dengan duduk di hujung kerusi mereka.[10]

Wanita boleh merangsang diri mereka dengan crossing their legs tightly dan menggenggam otot kaki mereka, memberikan tekanan pada alat pembiakan seks mereka. Ini dapat secara potensi dilakukan dalam keadaan orang ramai tanpa pemerhati perasan. Sesetengah melancap menggunakan hanya tekanan digunakan pada kelentit tanpa perhubungan terusan, contohnya dengan menekan tapak tangan atau bulatan tahngan terhadap seluar dalam atau pakaian lain.

Fikiran, fantasi dan peringatan instances terdahulu arousal dan puncak syahwat boleh menghasilkan arousal seks. Sestengah wanita mendakwa dapat memuncak syahwat spontaneously dengan daya kemahuan sendiri, tetapi kebolehan itu, jika ia betul-betul muncul, mungkin tidak secara terhad layak sebagai pelancapan oleh kerana tiada perangsangan batun terlibat.[11][12]

Ahli terapi seks akan kadang-kadang mencadangkan para pesakit wanita untuk mengambil masa untuk memuncak syahwat, terutamanya jika meraka tidak pernah melakukannya terdahulunya.[13][14]

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Hukum melancap menurut Islam

Firman Allah swt : "Dan orang-orang yang memelihara kemaluan mereka kecuali terhadap isterinya atau hamba sahayanya, mereka yang demikian itu tidak tercela. Tetapi barangsiapa berkehendak selain dari yang demikian itu, maka mereka itu adalah orang-orang yang melewati batas." (Al-Mu’minun: 5- 7).Hal ini bermakna, onani amat ditegah oleh Islam tetapi menurut beberapa orang ulama, onani dibenarkan jika ia boleh mencegah maksiat(menurut Imam Ahmad Hambal & Ibnu Hazmin )Onani juga diklafikasikan sebagai dosa besar. Islam menggalakkan orang muslim berkahwin untuk mencegah dosa sebagai berikut:"Hai para pemuda! Barangsiapa di antara kamu sudah mampu kahwin, maka kahwinlah; kerana dia itu dapat menundukkan pandangan dan menjaga kemaluan." (Riwayat Bukhari)

KISAH DAN TELADAN- ISTERINYA SEORANG KHUNSA

Semasa Saidina Ali r.a memerintah maka terjadilah satu peristiwa yang tidak pernah terjadi sebelumnya. Seorang lelaki telah berkahwin dengan seorang wanita yang khunsa (memiliki dua alat kelamin).

Si suami juga menghadiahkan seorang jariah kepada isterinya. Setelah beberapa lama, isterinya yang khunsa itupun melahirkan anak. Tidak berapa lama selepas itu, timbul pula nafsu berahi wanita khunsa itu terhadap jariahnya. Akhirnya jariah ini juga melahirkan anak.

Masyarakat menjadi gempar dan peristiwa ini sampai ke pengetahuan Saidina Ali. Khalifah terus menghantar pakar untuk mengesahkannya. Ternyata wanita khunsa ini mengalami haid seperti perempuan serta keluar air mani dari dua alat kelaminnya. Dia boleh dijimak suaminya dan boleh juga menjimak jariahnya.

Untuk menentukan jantina sebenar wanita ini Khalifah Ali tidak ketandusan akal. Beliau menghantar pakar untuk menghitung tulang rusuk wanita ini. Hasilnya ternyata rusuk sebelah kiri wanita ini kurang satu dari rusuk yang k…