Langkau ke kandungan utama

Wanita Idaman Tradisi Cina


Pada masa dahulu, orang-orang cina mementingkan perawan untuk dijadikan isteri. Dalam kitab Su Nu Ching (Manual Wanita Suci) yang didakwa ditulis oleh Maharaja Huang Ti (2968 S.M) ada mencatat petua memilih perawan

'Dia tidak pernah memandang tepat ke muka lelaki. Bila dia senyum, giginya tidak ditunjukkannya. Mukanya tidak nampak berminyak, suaranya nyaring seperti seruling yang baru. Bila duduk dia tidak merenggangkan lututnya..'

Orang cina zaman dahulu kala terkenal dgn ilmu membaca bentuk muka manusia, dari bentuk itu diketahui pula bentuk anggotanya atau kesukaannya atau kelakuannya. Menurut Yu Fang Mi Chueh (Petanda Rahsia Kamar) iaitu seuah manual seks ditulis sebelum Dinasti T'ang, seseorang lelaki boleh mengetahui apakah bentuk alat kelamin dan sifat alat itu dengan melihat muka wanita;

'Wanita yang kecil mulutnya dan pendek jarinya mempunyai lubang faraj yang dangkal dan mudah dipuaskan (dalam jima')... Jika dia mempunyai mata cengkum, lubang farajnya dalam (sukar dipuaskan)... Wanita yang ada lesung pipit adalah ketat dan sempit alatnya. Berjima' dengannya mendatangkan keseronokan yang tinggi'. ' Tapi untuk mencari wanita yang amat berghairah dan reponsif perlu diingat bahawa rabun dekat adalah ciri dirinya.'

Dari sebutan di atas, jelas dapat diperhatikan mengenai kebimbangan lelaki berkaitan wanita, iaitu khuatir jika tidak dapat memuaskan wanita, juga fokus keseronokan apabila melakukan seks.


Pada bangsa Cina, jika lubang faraj wanita itu bengkok, amatlah sukar bagi lelaki untuk memuaskannya.



Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Hukum melancap menurut Islam

Firman Allah swt : "Dan orang-orang yang memelihara kemaluan mereka kecuali terhadap isterinya atau hamba sahayanya, mereka yang demikian itu tidak tercela. Tetapi barangsiapa berkehendak selain dari yang demikian itu, maka mereka itu adalah orang-orang yang melewati batas." (Al-Mu’minun: 5- 7).Hal ini bermakna, onani amat ditegah oleh Islam tetapi menurut beberapa orang ulama, onani dibenarkan jika ia boleh mencegah maksiat(menurut Imam Ahmad Hambal & Ibnu Hazmin )Onani juga diklafikasikan sebagai dosa besar. Islam menggalakkan orang muslim berkahwin untuk mencegah dosa sebagai berikut:"Hai para pemuda! Barangsiapa di antara kamu sudah mampu kahwin, maka kahwinlah; kerana dia itu dapat menundukkan pandangan dan menjaga kemaluan." (Riwayat Bukhari)

Teknik Onani untuk wanita

Wanita

Teknik-teknik pelancapan wanita termasuk seorang wanita meraba vulvanya, terutamanya kelentitnya, dengan jari telunjuk dan/atau tengah. Kadang-kadang satu atau lebih jari boleh dimasukkan ke dalam farajnya untuk mengusap berulangan dinding hadapan farajnya di mana g-spotnya terletak.[9] Bantuan pelancapan seperti sebuah alat penggetar, dildo atau bola Ben Wa juga dapat digunakan untuk merangsang faraj dan kelentit. Banyak wanita mengusap dada mereka atau merangsang puting dengan tangan bebas, jika ini tempat-tempat diterima untuk perangsangan seksual. Perangsangan dubur juga dinikmati oleh sesetengah. Pelinciran kadang-kadang digunakan sewaktu pelancapan, terutamanya ketika penembusan terlibat, tetapi ini bukanlah sejagat dan banyak wanita mendapati pelinciran semulajadi memusakan.Posisi-posisi umum termasuk membaring di belakang atau memandang ke bawah, duduk, menyangkung, melutut atau berdiri. Dalam sebuah bak mandi atau pancuran seorang wanita dapat secara terusan meletakkan …

KISAH DAN TELADAN- ISTERINYA SEORANG KHUNSA

Semasa Saidina Ali r.a memerintah maka terjadilah satu peristiwa yang tidak pernah terjadi sebelumnya. Seorang lelaki telah berkahwin dengan seorang wanita yang khunsa (memiliki dua alat kelamin).

Si suami juga menghadiahkan seorang jariah kepada isterinya. Setelah beberapa lama, isterinya yang khunsa itupun melahirkan anak. Tidak berapa lama selepas itu, timbul pula nafsu berahi wanita khunsa itu terhadap jariahnya. Akhirnya jariah ini juga melahirkan anak.

Masyarakat menjadi gempar dan peristiwa ini sampai ke pengetahuan Saidina Ali. Khalifah terus menghantar pakar untuk mengesahkannya. Ternyata wanita khunsa ini mengalami haid seperti perempuan serta keluar air mani dari dua alat kelaminnya. Dia boleh dijimak suaminya dan boleh juga menjimak jariahnya.

Untuk menentukan jantina sebenar wanita ini Khalifah Ali tidak ketandusan akal. Beliau menghantar pakar untuk menghitung tulang rusuk wanita ini. Hasilnya ternyata rusuk sebelah kiri wanita ini kurang satu dari rusuk yang k…